@PalembangTweet

Berkisah tentang Palembang dan sekelilingnya

Sejarah Pempek!

Pempek adalah kuliner khas Palembang dan salah satu kuliner yang populer di Indonesia. Kurang pas jika jalan-jalan ke Palembang tidak makan pempek. Pempek merupakan penganan yang berbahan dasar tepung sagu yang diolah dan dicampur menggunakan ikan giling. Biasanya ikan sungai karena di Palembang dan sekitarnya mudah didapatkan ikan sungai macam ikan gabus dan ikan seluang. Namun awalnya campuran untuk pempek merupakan ikan belida, namun karena populasi ikan belida mulai terbatas dan harganya mahal maka jenis ikan untuk pembuatan pempek mulai diinovasikan, seperti ikan tenggiri, ikan gabus, dan ikan seluang yang harganya terjangkau, mudah didapatkan, dan yang pasti tidak mengurangi citra rasa pempek.

Namun tahukah anda sejarah pempek?

Pempek berasal dari nama seorang pria keturunan Tionghoa yang biasa dipanggil Apek yang saat itu pada tahun 1617 berusia 65 tahun. Saat itu Kesultanan Palembang Darussalam masih dipimpin oleh Sultan Mahmud Badaruddin II yang kini namanya menjadi nama bandara internasional di Kora Palembang. Apek yang tinggal di pinggir Sungai Musi berpikir bagaimana cara memanfaatkan potensi ikan yang begitu melimpah di Sungai Musi karena banyak sekali ikan yang akhirnya menjadi mubazir aliasa membusuk setelah ditangkapi. Biasanya hasil tangkapan ikan hanya digoreng ataupun digulai.

 

Hingga suatu hari akhirnya Apek memanfaatkan ikan yang melimpah di dekat rumahnya untuk dijadikan sebuah makanan dengan cara dicampur dengan tepung terigu dan digoreng. Sebelumnya penganan buatan Apek belumlah ada namanya, namun lambat laun karena Apek menjual keliling makanan buatannya dan ketika warga memanggil namanya untuk membeli dagangannya terdengar hanya ujung namanya, yaitu “peek..peek” akhirnya penganan buatan Apek populer dengan nama pempek yang merupakan hasil plesetan nama sang pembuat pempek pertama kali.

 

Ini hanyalah cerita rakyat yang beredar di Palembang dan sekitar. Yang membuat pempek bisa dikaitkan erat dengan bangsa China karena adanya kemiripan pempek dengan penganan khas China macam bakso ikan, kekian, dan ngohyang.

 

Pempek biasanya disajikan dengan kuah yang biasa disebut orang Palembang dan sekitar dengan nama “Cuko”. Namun ada juga warga daerah lain yang menyebut dengan nama “kuah pempek” maupun “saos pempek”. Cara memakan pempek yaitu dengan cara mencelupkan pempek kedalam cuko, kemudian baru dimakan. Biasanya cuko dihirup/diminum, sehingga terkadang orang lebih banyak menghirup cuko dari makan pempeknya.

Biasanya masyarakat Palembang dan sekita menjadikan pempek sebagai makanan ringan di sore hari ketika bersantai. Namun banyak juga yang menjadikan pempek sebagai makanan untuk sarapan dan biasanya dilengkapi dengan minuman hangat. Untuk yang belum terbiasa dianjurkan jangan mencoba makan pempek dan cuko ketika pagi hari, apalagi ketika perut belum terisi makanan berat macam roti atau nasi karena dapat menyebabkan sakit perut.

Hingga kini pempek terdiri berbagai macam jenis, mulai dari pempek kapal selam, pempek lenjer, pempek adaan, pempek bawang, pempek kulit, dll.

Cuko dak becuko hargonyo tetap tenga duo.

Sudahkah anda menghirup cuko hari ini? Yuk mari ke Sumatera Selatan🙂

 

Sumber : Akbar Muhrazal

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: